Kematian Misterius Michelle Von Emster, Yang Ditemukan Dimutilasi Di Pantai San Diego

Pada tahun 1994, Michelle von Emster ditemukan tewas di pantai dengan kaki kanannya hilang. Pemeriksa mayat memutuskan bahwa dia adalah korban serangan hiu – tetapi beberapa ahli malah mencurigai adanya permainan curang.

Michelle Von Emster

Area publikMichelle Von Emster ditemukan dengan panggul ditarik paksa, kaki kanannya robek, dan pasir di paru-parunya.

Pada pagi hari tanggal 15 April 1994, mayat Michelle von Emster yang berusia 25 tahun yang dimutilasi ditemukan dari garis pantai di sekitar San Diego, California. Dia telanjang dengan beberapa patah tulang, termasuk lehernya, dan kaki kanannya hilang dari tulang paha ke bawah.

Keadaan tubuhnya membuat para penyelidik percaya bahwa dia telah dibunuh oleh hiu putih besar, tetapi para ahli yang akrab dengan serangan hiu segera membantah teori ini. Yang lain mengemukakan bahwa von Emster jatuh dari Sunset Cliffs di dekatnya – atau dibunuh.

Bahkan 27 tahun kemudian, para penyelidik bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi pada Michelle von Emster dan apakah sesuatu yang lebih jahat sedang terjadi dalam kematiannya.

Siapa Michelle Von Emster?

Lahir pada tahun 1968, Michelle von Emster adalah penduduk lokal California sepanjang hidupnya dan dibesarkan di San Carlos, yang terletak tepat di luar San Francisco. Sebagai salah satu dari lima gadis dalam keluarga von Emster, Michelle akan bersekolah dan akhirnya lulus dari Sekolah Menengah khusus perempuan terdekat di Notre Dame pada tahun 1986.

Von Emster kemudian melanjutkan studi di St. Mary’s College, tetapi karir universitasnya tergelincir ketika dia didiagnosis menderita kanker. Dia dengan gagah berani mengalahkan penyakit itu setahun kemudian dan merayakannya dengan menerangi San Diego di mana dia menyewa sebuah rumah di Loma Portal, yang dulu dan dikenal karena pemandangannya yang menakjubkan dan berbukit menghadap Teluk San Diego.

Tapi dia tidak akan bertahan lama di Loma Portal.

Michelle Von Emster Tersenyum

Wikimedia CommonsMichelle Von Emster adalah seorang penderita kanker yang mengatakan seseorang telah menguntitnya beberapa bulan sebelum dia meninggal.

Seperti yang biasa dilakukan oleh banyak orang California Selatan, Michelle von Emster adalah seorang drifter dan sering berpindah-pindah dari rumahnya yang nyaman di Poinsettia Drive ke kamar tidur yang tidak dapat dilalui di rumah bersama di 4999 Muir Avenue di Ocean Beach. Sementara beberapa penduduk menggambarkan Ocean Beach sebagai “bohemian” dan “bersemangat”, yang lain mencatat tingkat kejahatan kota yang tinggi, yang melebihi rata-rata nasional.

Memang, von Emster tinggal di bagian kota yang dikenal sebagai “The War Zone”, yang merupakan pertanda tidak menyenangkan yang akan datang untuknya.

Sementara di luar, kehidupan von Emster mungkin dipenuhi dengan kontradiksi – beberapa melihatnya sebagai gadis pesta sementara yang lain melihatnya sebagai kacang kesehatan yang bermeditasi di pantai setiap hari – satu hal yang pasti: dia mencintai laut dan bebas Roh. Sedemikian rupa, sehingga dia sepertinya memperingati gaya hidupnya dengan tato kupu-kupu di bahu kanannya.

Tato yang sama ini akan membantu mengidentifikasi tubuhnya hanya beberapa tahun kemudian.

Kematian Mencurigakan Michelle Von Emster

Pada malam 14 April 1994, Michelle von Emster berencana menghadiri konser Pink Floyd bersama teman dan teman sekamarnya, Coco Campbell.

Tetapi ketika pasangan itu sampai di stadion, mereka ditolak karena mereka membeli tiket yang salah. Kecewa, kedua wanita itu mulai berkendara kembali ke rumah mereka di Ocean Beach, dan dalam perjalanan kembali, von Emster meminta Campbell untuk mengantarnya ke dermaga yang terletak sekitar enam blok dari rumah mereka. Itu terakhir kali ada yang melihatnya hidup-hidup.

Menurut Campbell, von Emster mengenakan jas hijau dan membawa tas – yang kemudian ditemukan lebih dari dua mil dari tubuhnya.

SEBUAH BuzzFeed Belum Terpecahkan episode tentang kematian misterius Michelle von Emster.

Keesokan harinya, dua peselancar mencatat bahwa ada burung camar yang berkerumun di daerah dekat laut di bawah Sunset Cliffs. Penasaran, para peselancar pergi untuk menyelidiki, dan di sanalah mereka menemukan von Emster terapung tak bernyawa di ombak, tertelungkup.

Mata Von Emster ditemukan terbuka lebar dan dia telanjang kecuali perhiasannya. Ketika Robert Engle, pemeriksa medis, mendeskripsikan tubuhnya, dia mengatakan bahwa ada “luka besar seperti robek dengan jaringan yang hilang,” dan ada bagian dari kaki kanannya yang hilang. Von Emster juga sudah lama tidak berada di air sebelum kedua peselancar itu menemukannya.

Penyebab awal kematian Michelle von Emster terdaftar sebagai “tidak diketahui”, dan banyak yang percaya bahwa dia meninggal karena serangan hiu.

Autopsinya Menghasilkan Lebih Banyak Pertanyaan Daripada Jawaban

Sunset Cliffs San Diego

Wikimedia CommonsTubuh Von Emster ditemukan beberapa ratus meter di lepas pantai di Sunset Cliffs, San Diego.

Tubuh Von Emster dibawa untuk diotopsi, yang dilakukan oleh pemeriksa San Diego saat itu, Brian Blackbourne. Menurut laporan resmi Blackbourne, von Emster menderita patah leher, tulang rusuk patah, panggul patah, dan berbagai goresan dan luka memar di wajah dan tubuhnya. Blackbourne juga melaporkan bahwa von Emster memiliki pasir di paru-paru, mulut, tenggorokan, dan perutnya, yang menunjukkan bahwa dia masih hidup pada saat luka-lukanya terjadi.

Blackbourne, yang tidak pernah melakukan otopsi pada korban serangan hiu sebelum kasus Michelle von Emster, tetap memutuskan bahwa dia meninggal akibat hiu putih besar, dan hiu biru mengais di tubuhnya setelah kematiannya.

Namun para ahli hiu meragukan teori ini.

Hiu Putih Besar

Wikimedia CommonsPara ahli sepakat bahwa satu-satunya hiu yang mampu merobek kaki von Emster adalah hiu putih besar – meskipun tidak ada serpihan gigi yang tertinggal.

Ralph Collier, ahli hiu yang diajak bicara San Diego Union-Tribune setelah kematian von Emster, awalnya percaya bahwa teori “serangan hiu” itu valid. Tetapi ketika dia melihat jasad von Emster, dia berubah pikiran.

“Salah satu hal yang mengejutkan saya adalah kondisi anggota tubuh. Ketika hiu putih menggigit bagian dahannya, patahannya bersih, hampir seperti Anda meletakkannya di atas gergaji meja. Apa yang tersisa dari tulang paha Michelle sama sekali tidak. Sepertinya apa yang terjadi ketika Anda mengambil sebatang bambu dan memotongnya sampai titik tertentu dengan pisau. Tulang sampai pada suatu titik. Jenis cedera ini terjadi jika tulang terpelintir di bawah tekanan yang kuat. Saya telah melihat hampir 100 foto kasus yang telah saya ulas selama bertahun-tahun, dan saya tidak pernah melihat tulang yang mencapai titik tertentu. ”

Selain itu, Collier mengatakan bahwa jika von Emster benar-benar diserang oleh hiu putih besar, arteri femoralisnya akan langsung teriris, sehingga tidak mungkin dia menarik napas dan menghirup pasir yang kemudian ditemukan di mulut, paru-parunya. , tenggorokan, dan perut karena dia sudah mati sebelum dia bisa melakukannya.

Perlu juga dicatat bahwa Global Shark Attack File tidak secara resmi mengakui kematian Michelle von Emster sebagai serangan hiu yang fatal.

Teori Lain Seputar Kasus Michelle Von Emster

Sampai saat ini, teori paling populer untuk menjelaskan kematian mengerikan Michelle von Emster adalah bahwa dia dibunuh.

Penyelidik berhasil menemukan beberapa kemungkinan tersangka, termasuk seorang pria yang menurut von Emster “menguntit” -nya. Pria ini mengendarai sepeda motor dan dicatat oleh salah satu mantan rekan kerja von Emster, yang ingat melihatnya membuat beberapa salinan laporan otopsi von Emster dan kemudian pergi.

Tersangka lain, bagaimanapun, adalah seorang pria bernama Edwin Decker, yang pergi berkencan dengan Michelle von Emster tetapi asmara dengannya terputus setelah kematiannya. Decker menulis puisi misterius, namun agak tidak wajar, setelah kematian von Emster yang merujuk pada dugaan serangan hiu dan “merobek” dagingnya.

San Diego Sunset Cliffs

Wikimedia CommonsMeski jatuh bisa membunuhnya, tidak mungkin itu akan merobek kakinya – atau menjelaskan aspek lain dari keadaan mengerikannya.

Tetapi pada Konferensi Penulis California Selatan 2008, Decker dan jurnalis Neal Matthews memohon kepada pemeriksa medis San Diego untuk membuka kembali kasus von Emster.

Dear Dr. Wagner, Kami ingin meminta Anda untuk melihat lagi penemuan kematian yang tidak disengaja dalam kasus Michelle von Emster… Kami adalah penulis dengan minat khusus dalam kasus von Emster. Salah satu dari kami berkencan sebentar dengan Michelle sebelum kematiannya, dan yang lainnya menyelidiki kasus untuk sebuah cerita yang diterbitkan di majalah Boating pada tahun 1994. Kami percaya Dr. Brian Blackbourne’s [the previous coroner] kesimpulan mungkin bias karena orang lain di komunitas terburu-buru menilai bahwa ini adalah serangan hiu putih.

Wagner, yang merupakan pemeriksa medis San Diego pada saat itu, akhirnya mengalah. Namun, sementara Wagner mengakui bahwa ada beberapa bukti yang “dipertanyakan”, itu tidak cukup baginya untuk mengubah sertifikat kematian von Emster atau membuka penyelidikan pembunuhan.

Dengan putusan ini, maka kematian Michelle von Emster tetap menjadi misteri. Namun hingga hari ini, masyarakat terus mempertanyakan cerita resminya.


Setelah mengetahui tentang kematian misterius Michelle von Emster, bacalah tentang bunuh diri bintang porno August Ames. Kemudian, pelajari tentang misteri mengerikan di balik kematian Natalie Woods.